“Komunitas – mereka tidak bisa mengontrol apa yang saya lakukan” Excommunicated Smash Pro mengumumkan turnamen

Mantan pemain pro Smash Bros Zero telah mengumumkan niatnya untuk menjalankan turnamennya sendiri, bertahun-tahun setelah mereka dilarang dari sebagian besar turnamen karena tuduhan pelanggaran seksual.

Dijelaskan secara singkat dalam video empat menit berjudul “Sejujurnya saya tidak percaya saya melakukan ini…”, Zero menyatakan bahwa dia akan mulai mengadakan turnamennya sendiri “berdasarkan permintaan populer”. Ini muncul setelah tweet lelucon tahun lalu di mana dia memikirkan ide menjalankan turnamen dengan pemain terlarang lainnya yang disebut Seri Terlarang. Meskipun ini bercanda, Zero akan mengakui bahwa pemain tertentu yang dilarang akan diizinkan untuk ambil bagian berdasarkan penilaiannya sendiri.

Kami memiliki podcast, yang layak untuk ditonton!

Namun, acara ini akan jauh dari acara gratis untuk semua pemain yang dilarang. Zero secara eksplisit menyatakan bahwa kehadiran pemain tertentu akan sangat bergantung pada apakah dia yakin larangan mereka dibenarkan. Dia menyatakan: “Tujuan saya bukan untuk menjadi tuan rumah turnamen hanya untuk mengundang sekelompok penjahat dan sekelompok orang yang dilarang, karena kenyataannya ada orang yang dilarang yang melakukan hal-hal buruk.”

Zero menguraikan: “Tapi ada skenario tertentu di mana ada pemain tertentu yang harus diizinkan bermain, itu tidak masuk akal bahwa mereka dilarang. Dalam skenario kasus per basis – tidak semua orang akan diizinkan masuk turnamen saya, tetapi saya akan memilih individu yang sangat spesifik yang menurut saya harus diizinkan untuk bermain.”

Zero tidak menyebutkan nama pro tertentu dalam video, malah mendorong penontonnya untuk menyarankan pemain yang ingin mereka lihat muncul di turnamen ini. Dalam komentar yang disukai oleh pembuat konten, pengguna menyarankan tokoh-tokoh seperti Technicals “MLK Jr milik Smash sendiri”, yang dirinya sendiri telah dilarang dari beberapa acara dan terkenal karena membuat beberapa video berdurasi panjang yang mengkritik komunitas Smash. Ada juga Anti, mantan pro Smash lainnya yang dijatuhkan oleh organisasi esports T1 menyusul tuduhan pelecehan seksual terhadapnya.

Dalam video tersebut, Zero menyatakan bahwa mereka berniat untuk memulai dari yang kecil dengan format undangan delapan orang, pada akhirnya berharap untuk menyiarkan langsung acara tersebut dan berpotensi membuka crowdfunding. “Saya pikir itu akan sangat keren misalnya jika suatu saat saya membuka crowd funding. Kemudian kalian dapat menyumbang dan mempertaruhkan taruhannya untuk para pesaing, karena saya, saya bukan orang kaya.”

Zero tetap absen dari komunitas Smash sejak 2020, ketika dia dituduh mengirim pesan seksual kepada anak di bawah umur. Meskipun awalnya dia mengaku melakukannya, meminta maaf atas tindakannya dan menyatakan niatnya untuk menjalani terapi, dia kemudian menarik kembali pernyataannya yang mengakui tindakan yang dituduhkan tersebut dalam video Youtube, kemudian menuntut mantan teman sekamarnya dan sumber beberapa tuduhan tahun 2020. Jisu. Gugatan ini akan menyimpulkan dalam penyelesaian September lalu.

Sementara komunitas tampaknya bersatu untuk menghapus Zero dari turnamen terbesar, dia terus membina komunitas yang cukup besar di Youtube dengan sekitar 869 ribu pelanggan dan jumlah penayangan video secara konsisten mencapai lebih dari 30 ribu per unggahan. Konten Smash Bros-nya terus menjadi agak populer meskipun ada tuduhan yang dibuat terhadapnya.

Terlepas dari keinginan masyarakat luas, Zero tentu saja bebas menjalankan acaranya sendiri. Satu-satunya penghalang yang dapat mencegah acara semacam itu untuk disiarkan adalah Nintendo sendiri, sebuah perusahaan yang telah bekerja keras untuk menutup acara di masa lalu. Ia bahkan pernah mencoba menutup Evo, turnamen game pertarungan terbesar di dunia, karena keinginan untuk melindungi hak IP mereka.

Jadi apa yang terjadi dari sini? Nah, jelas banyak mata yang akan tertuju pada acara tersebut. Terlepas dari bagaimana perasaan Anda terhadap individu tersebut, membawa mereka yang memiliki sejarah kelam kembali untuk turnamen yang disiarkan langsung bukanlah apa-apa jika bukan tontonan. Pertanyaan sebenarnya adalah apakah peristiwa semacam ini dapat tumbuh atau tidak dalam jangka panjang, di luar faktor kejutan awal ‘ya Tuhan, pemain X kembali memainkan Smash’.

Begitulah kehidupan di kancah akar rumput! Satu-satunya kendala nyata adalah Nintendo, dan jika perusahaan raksasa memutuskan untuk mengabaikan pekerjaan Zero dan pemain terlarang lainnya, nasib akhir dari acara ini akan berada di pangkuan para pemain itu sendiri. Mereka yang berada di sudut Zero terlepas dari peristiwa masa lalu, dan mereka yang ingin tetap menjaga jarak.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *